10 Kesalahan di Grup Whatsapp & LINE yang Bikin Baper

1:35 PM

BAPER! Bawaanya laper.
Eh bukan bukan, serius ini bawa perasaan.

Jaman sekarang yah, mana ada sih komunitas atau perkumpulan yang nggak bikin grup. Selain bisa bikin anggota-anggotanya terus keep in touch dan saling berbagi setiap saat, grup di media sosial juga bisa bikin solidaritas dan keakraban makin meningkat loh. Kalau ada acara apa-apa, koordinasi juga jadi lebih mudah.

Perkembangan teknologi memang mendatangkan banyaaak sekali keuntungan untuk kita semua. Salah satunya layanan pembuatan grup yang disajikan di media sosial yang sifatnya komunikasi, seperti WhatsApp, LINE, Blackberry Messenger atau BBM, Wechat, Kakao Talk, Facebook, dan lain sebagainya.

Tapi sepengamatan aku sih, yang paling laris Whatsapp sama LINE ya..
Pertimbangannya mungkin karena LINE itu bikin chat jadi seru, emote dan stickernya banyak dan lucu-lucu. Kalau Whatsapp, emotenya langsung ada, terus enteng juga jadi nggak begitu ngabisin kuota dan nggak bikin hape lemot.

Di Indonesia, Whatsapp paling tinggi diantara social messaging apps yang lainnya. Sumber : disini. 

Aku pribadi, punya 21 grup Whatsapp yang ada di akun Whatsappku. Banyak ya? Gue juga heran, hahaha. Hampir separuhnya, aktif semua. Sisanya, yaaa grup cenceremen laaah. Dibentuk karena emang lagi ada event bareng lah, komunitas sesaat yang barengannya cuma sekelibet doang lah (tujuannya cuma buat share foto bersama biar lebih gampang, ada yang gini gak? haha), atau grup alumni SD-SMP sampe SMA yang makin kesini makin banyak diemnya. Haha.

Banyak grup? Terkadang kesel ya bok.. Hape seringkali 'tuang tuing' nggak jelas, apalagi kalo misalnya kita hanya mampu jadi silent reader atau nongol sesekali doang. Tapi, demi menjaga jaringan pertemanan yang tidak boleh rusak sedikitpun, mendingan di-silent aja deh selama satu tahun daripada left group :)

Tapi.. Kalian sering nggak sih, ngerasa baper baper gimana gitu ketika saut-sautan dalam sebuah grup? Ini analisa aku tentang kesalahan-kesalahan anggota grup, baik yang disadari ataupun tidak disadari yang sekiranya bisa berpotensi menimbulkan baper bagi seseorang. Pssst, tingkat kebaperannya juga berbeda-beda lho. Check this out!

1. Bullying 
Tingkat Baper : 10/10

Nggak cuma di dunia nyata, candaan-candaan kasar yang mengarah pada bullying juga seringkali terjadi di dunia grup Whatsapp/LINE lho. Biasanya, segerombolan anggota grup menyudutkan seseorang (entah bersalah atau tidak) entah itu dengan ledekan, hinaan, atau nasihat dengan sifat sarkas, bahkan men-judge secara nggak langsung.

Biasanya yang begini disulut oleh satu atau dua orang, akhirnya jadi rame pada komentar semua, lalu muncul bidadari-bidadara yang mengeluarkan kata-kata bijak, ada yang bertindak menjadi penengah, dan tetap ada yang seperti saya : silent reader yang paling-paling cuma bisa kasih gambar ini.

Sumber : disini.

2. Dicuekin.
Tingkat Baper (8/10)

Pernah nggak ngerasa disaat anggota lain share apapun itu bahkan cuma sekedar kata ''Hi, good morning!'' hampir 70% anggota grup Whatsapp/LINE yang aktif pada nyautin semua. Eh, giliran kamu yang update, yang nyaut cuma satu dua orang, bahkan gak ada sama sekali!! Padahal yang kamu post di grup buat pembuka pembicaraan udah bagus banget ya, misalnya quote, kalimat-kalimat penyemangat, siraman rohani atau gambar-gambar lucu.

Kita nggak bisa judge kalo kita nggak dianggap sih, tapi coba analisis pakai trial and error dulu. Bisa jadi, waktu kamu lagi melontarkan pesan ke grup Whatsapp/LINE itu, semuanya emang kebetulan lagi pada sibuk banget. Jadi cuma di read doang deh, hihi.



Tapi tenang aja, tetap kondisikan diri kamu baik-baik di grup ya. Jangan cepet baper :)
Kamu pernah nggak Put, dicuekin? Ya pasti pernah. Cuma enggak sering sih.. Biasanya yang nyuekin aku ya emang anggota-anggota grupnya itu nggak mengenal aku banget secara personal sih. Jadi cuma kenal-kenal via socmed gitu biasanya. Haha.

3. Obrolan tak dianggap.
Tingkat Baper (7/10)

Ini mirip-mirip sih sama yang nomor 2. Bedanya, kalo nomor 2 itu kan kita yang mulai, yang berniat membuka pembicaraan. Nah, kalau case obrolan tak dianggap ini, tingkat bapernya lebih kecil. Kenapa? Soalnya bisa nyaru dan melipir kabur. Hahaha.



Pernah nggak sih, grup lagi ribut ngebahas sesuatu, terus kamu melontarkan kalimat, masukan, kritik, saran, tapi yang lainnya masih pada saling nyaut satu sama lain, dan nggak ada satupun yang menyebut nama kamu, halah~ Wes ah nggak usah baper, cukup melipir aja, tutup Whatsapp/LINE -nya, atau melipir ke grup sebelah :))

4. Salah paham.
Tingkat Baper (6/10)

Case yang ini tergantung mau dilihat dari mana, apakah kita yang salah paham, atau mereka yang salah paham terhadap kita. Tapi adanya miss communication ini emang fatal banget, biasanya orang yang salah paham udah terlanjur marah dan ngambek duluan, ujung-ujungnya gengsi minta maaf setelah tau penjelasan sebenernya bagaimana. Akhirnya, komunikan yang salah paham sama komunikator yang menyampaikan pesan jadi renggang deh hubungannya~ Ah, klasik kalo ini sih..

5. Salah sebut nama.
Tingkat Baper (5/10)

Tingkatnya cuma 5 aja, kok. Kenapa? Ya.. Dimaklumin aja lah. Namanya orang, terkadang mungkin lupa-lupa nama, atau terlalu terbiasa dia chatting-nya ama siapa.


Orang yang sensitif, biasanya kalo namanya salah disebut, suka mikir yang macem-macem. Ya menyangka ini orang berniat pamer lah, nggak menghafal dan mengenal lah, dan lain-lain. Intinya sih, kalo ada yang salah nyebut nama kamu, maklumin aja. Jelaskanlah sesungguhnya dirimu itu siapa! :p

PS. Ini sering terjadi, soalnya Whatsapp sendiri suka aneh, kadang nama kontaknya sering berubah-ubah dan ngacak nggak jelas gitu.

6. Serangan gambar/foto.
Tingkat Baper (4/10)

Buat yang paket internetnya nggak pake yang unlimited, ini pasti jadi sarang baper yang paling dominan ya! Makanya, pake yang unlimited dong hehehe. Ini sering banget dikeluhin sama mereka yang irit kuota, makanya sok atuh segera diatur supaya ketika ada gambar nggak langsung download secara otomatis.

Kalo gambarnya informatif dan emang beneran berguna sih, kita pasti seneng-seneng aja ya. Tapi kalo gambar atau fotonya nggak jelas tujuannya apa, kesel juga kalo harus punya PR menghapus banyak foto dari galeri di folder Whatsapp Images.. :)) But overall kasus ini nggak menohok hati banget lah, jadi tingkat kebaperannya cuma 4 aja.

7. Share HOAX
Tingkat Baper (4/10)

Bapernya mah kecil ini, soalnya kadang justru malah bikin kita geregetan sendiri, kok ya bisa ada orang yang asal share informasi tanpa tau titik perkaranya dimana. Biasanya, informasi HOAX yang begini, pada akhirnya justru yang menimbulkan perdebatan, sudut-sudutan, baper-baperan satu sama lain meskipun di ketikannya, "Oke, terima kasih :)" atau "Oke, nggak apa-apa kok.". Ngaku deh, iya kaaan~ :))

8. Diketusin.
Tingkat Baper (9/10)

Yang ini biasanya terjadi karena adanya gap antara kamu dengan satu, dua atau lebih orang di dalam grup itu. Gap itu berbahaya lho, bisa merambat kemana-mana. Yah apalagi cuma komunikasi via teks gitu, yang kalo kurang tanda baca aja kadang bisa dianggap jutek atau nggak niat ngasih kabar. Ya kan ya kan? Haha.

Paling ngeselin sih ketika lagi rame di grup, kita nyaut ehh dibalesnya ketus. Giliran orang lain, ditanggepinnya asik. Kalo gitu gimana? Saran dari aku sih diem aja. Melipir aluuus~ :))



Tingkat bapernya cukup tinggi, ya soalnya siapapun pasti baper  kalo diginiin. Apalagi kan, istilahnya, itu di forum umum. Di grup. Semua anggota grup bisa baca. Malu dong ah :D Tapi nggak usah baper-baper amat lah, stay cool, bro and sisssss.

9. Kepentingan pribadi dibawa di grup
Tingkat Baper (6/10)

Tingkat bapernya kecil lah, karena nggak semua orang bermasalah dengan ini. Tapi, kalian pasti pernah kannn mengalami case yang satu ini?

Ada dua orang punya kepentingan yang cuma buat mereka doang, dan mereka saling berbincang-bincang di grup dengan jumlah messages yang banyaaaak banget. Seharusnya kan bisa japri aja :(



Yap, etikanya, kita harus tau, mana sih yang harus dikomunikasikan di grup, dan mana yang harus lewat japri atau jalur pribadi. Kecuali nih ya, kamu cuma pengen manggil orang yang kamu japri di grup, karena japrian kamu nggak dibales-bales. Hehehe.


10. Terlalu cerewet.
Tingkat Baper (7/10)

Pernah nggak, lagi ditinggal kemana gitu.. pokoknya yang bikin kamu nggak buka Whatsapp atau LINE dalam beberapa waktu yang cukup lama. Pas buka, tiba-tiba udah ada 1023 messages dari satu grup, dan sekian ratus messages dari grup lainnya. Semuanya menyala! Hahaha!

Yaileee bro, baru 20+, gue pernah sampe 1000+ :(

Pasti yang ngalamin ini selalu ngedumel, apa iya semua yang ada di grup ini selo alias nggak banyak kerjaan jadinya bisa saut-sautan di grup setiap saat? :D Terus, buat yang handphone-nya processor-nya kecil, pasti handphone-nya langsung cepet hank kalo udah begini nih :))

Aku kalo ngalamin ini sih cuma bisa geleng-geleng kepala aja, soalnya mau ditelusuri ke atas juga udah males, ketinggalan topik banyak banget... :)) Cuma kalo masih dikit, kurang dari 100 messages yang unread gitu, ya tetep dikepoin sih hehe..

Tingkat bapernya standar, soalnya nggak semua orang bermasalah sama case ini.. Kurang menohok. Hahaha.

****

Nah, itu dia 10 kesalahan di grup Whatsapp dan LINE yang bikin baper versi aku. Menurut kamu, kesalahan yang tingkat bapernya paling tinggi yang mana?

Atau.. Ada yang mau nambahin? Baca juga Etika Berkomunikasi di Grup Whatsapp atau LINE disini ya.


See you when I post again.
Putrie



You Might Also Like

1 Comments