It called "Sekaten"

11:44 AM

Sekaten? Buat beberapa temen-temen pasti ada yg baru denger "istilah" ini. Termasuk saya. Ehehe. Oya, sebelumnya ini posting udah nggak akurat banget sumpaaaah, maap maap, malahan saya mah lupa kalo punya "kenangan" disini, di tempat ini, Sekaten. 

Jujur awalnya nggak interest banget sama tempat ini, dalem hati gue tuh underestimate bgtt sumpah. Pikir gue, ah, cuma pasar malem biasa. Ah, di Jakarta mainan gw bukan di tempat kaya gitu. Ah, pasar malem? Ada apaan coba di dalemnya. Ah, apa yang menarik coba dari tempat kaya gitu?

Tapi... Pengen deh, coba sesuatu yang baru. Cari tahu menariknya Jogja. Gue kan jauh-jauh 'ngoyo' minta kuliah di Jogja karena gue cinta sama Jogja. Oke, pas gue telpon bokap gue sih.. Katanya itu ada sejarahnya. Muludan katanya, eh maulidan. Yaaaa pokoknya berkaitan sama maulid Nabi deh. Hah? Maulid? Islam islam gitu dong yak? Kok pasar malem? Setau gue sih kalo di Jakarta yang namanya pasar malem adanya pas musim liburan terus emang cuma gitu doang mainannya, dan 'lebih' ditujukan untuk kalangan menengah ke bawah. Nah ini? Wah menarik nih.. Have to try kayaknya. Oke..

Waktu itu kalo nggak salah, sekaten udah jalan 2 mingguan kayaknya. Coba lah tuh aku main kesana, syaratnya: harus bareng rame-rame sama temen-temen! Nah kebetulan pas itu selesai UAS deh, aku diajakin sama temen-temenku. Jadilah pertama kalinya aku berkunjung ke Pasar Malam Sekaten :)

Pagelaran sekaten berlangsung selama 1 setengah bulan, dari akhir Desember 2011 sampe awal Februari 2012. Jadi pas itu, new year moment juga ada Sekaten. Kalo kata mbah kakung aku sih, Sekaten ini ya emang udah tradisi. Udah dari jaman kerajaan malah. Jadi, sebelum puncak perayaan upacara adat Sekaten itu, pasti ada Perayaan Pasar Malem ini selama sebulan. Sekaten ini bertempat di Alun-alun Utara Jogja, iya, itu loh yang satu garis lurus sama Jalan Malioboro..

Sekaten Yogyakarta

Menurut sejarah sih, sekaten itu perpaduan dari unsur Dakwah Islam dan Seni. Seni oke lah, lah Dakwah nya? Katanya sih, jaman dulu waktu penyebaran Agama Islam di Jawa, salah seorang Wali Songo yaitu Sunan Kalijaga (wah nama kampus gue nih) menggunakan kesenian karawitan untuk menarik masyarakat, dan disela-sela pergelaran gamelannya itu ada acara khotbah dan tadarus Alquran. Dan kenyataannya sekarang, ditengah-tengah gegap gempita dan suara yang supeeeeerrrr berisik di Sekaten, gue emang sempet denger ada suara orang ceramah gitu, sob. Yang jelas gue gak tau itu bertempat dimana, tapi kalo kata temen gue yang asli Jogja sih, emang ada.. Dan msh di lingkungan sekaten juga!

Mitosnya, kalo kita turut serta dalam perayaan Maulid Nabi ini, pastinya akan dapet pahala dan katanya sih, bisa awet muda. Syaratnya, harus ngunyah sirih di halaman Masjid Agung Yogyakarta, terutama pada hari pertama perayaan sekaten. Itu mitos apa beneran ya? Hehe, pantesan, banyak orang yang jualan sirih dan nasi gurih di sekitaran sana.

Nah, pas waktu aku berkunjung kesana, I don't know what should I do. Main? Aduh nggak tertarik. Ini dufannya Jogja yah. hehe. Main Bom-bom Car aja sekali, sama pengennya sih masuk Rumah Hantu, eh tapi gak jadi. (abis gak ada yg mau nemenin, masa iya gue sendiri, bisa kencing berdiri entar *eh) :p. Temen-temen sih banyak yang coba-coba wahana. Oya, kalo Sekaten sih mainannya bisa dibilang lebih lengkap daripada Pasar Malem di Jakarta pada umumnya, disini bianglala nya ada 3, bombomcar-nya bagus, ada jet coaster segala (pake diesel), komidi putar (kalo di dufan turangga-rangga), sampe perahu ayun (kalo di dufan kora-kora) juga ada.. Belom lagi mainan2 lain yg dikhususkan buat anak-anak, balon udara, kereta-keretaan, sampe pancing ikan mainan. Lengkap deh pokoknya, harganya juga murah bgt, paling sekitar Rp. 3000,00 sampe paling banter Rp. 10.000,00 lah per wahana :)



Ini teman-teman didepan wahana baloon :p

Emmm, meskipun cuma coba sedikit wahana, bukan berarti duit saya utuh lohhh :p Disana juga banyak banget barang-barang murah.. Yaa, meski memang rata-rata kualitasnya bukan kualitas bagus. Tapi..... Ada juga kok stan yang nyediain barang-barang khas Jogja dan barang-barang murah lainnya, dan kalo emang kita bisa nyari dan pinter milih, pasti dapet deh barang kualitas bagus made in Indonesia, dengan harga yang bisa jatoh kalo ditawar :)


  
sebelum masuk ke area kita cheeers (",)v


makien - aku - endah



endah - ika - ochel - aku 


Oiya, satu lagi hal baru yang gue tau.. Namanya Awul-awul! Nggak asing sih sama hal ini.. Tapi, yang bikin gue sedikit terheran-heran adalah, awul-awul ini banyak peminatnya! Jadi, awul-awul itu area yang menjual baju-baju bekas. Khusus bagi para penjual baju bekas, ada area tersendiri, di bagian kanan arah utara, ya itu dia area awul-awul. Lucu ya namanya, hihi. Awalnya aku nggak tau kalo awul-awul itu jualan baju bekas. Pas diajakin kesana sama temenku, wah.. pengennya sih nikmatin, tapi mengingat aku punya alergi debu, jadi ya gak bisa lama-lama disana. Tapi sempet nemenin temenku 'ngawul' juga sih, hehe.. Jadi, cukup banyak stan di area awul-awul, dan semuanya sengaja membiarkan dagangan baju bekasnya itu menumpuk setinggi gunung, persis di gudang deh. Nah, namanya aja baju bekas dan dijual murah, para pengunjung pastinya berusaha untuk mengobrak-ngabrik tumpukan baju tersebut untuk mendapatkan model baju yang mereka mau, masih bersih, nggak cacat, dan murah dong pastinya..


Ini sekilas mirip kaya di Pasar Senen Jakarta ya? Meskipun gue juga belom pernah kesana.. hahaha. Finally I know, bagaimana rasanya belanja di situasi yang seperti ini, meskipun cuma nemenin doang. Orang bilang sih, ya ngawul itu seru. Seru sih seru, tapi debunya itu loh, mumumu :(

Harganya emang gila miring banget, masa iya ada baju 2500 peraaaak. Alamak. Tergiur sih. Tapi males nyari. Sekalinya dicariin nanti gak cocok modelnya. Maaaaa~ Nah disini itu nggak cuma baju, tapi juga ada celana panjang, celana pendek, rok, dress, gaun, jeans, bahkan selimut juga ada. Ewrr.. 

Murah bgtttttttt! Pinter milih ajadeh pokoknyaaa

Cari barang kualitas luar negeri dengan harga murah emang disini tempatnya. Tapi, hal penting yang harus diinget, kita juga harus aware sama kebersihannya. Ps: Kalo mau 'ngawul' atau mengobrak-abrik tumpukan baju disini, wajib kudu harus pake MASKER!!! haruuuus.. Dan, harus teliti, karena ada aja pasti baju yang udah cacat, apaiya robek, bolong, kancingnya udah ilang, atau kotor. Pinter-pinter kita milih aja deh. Nah, kalo udah dapet barangnya, sebelum dipake ya jangan cuma dicuci aja, tapi direndem dulu yang lama pake air hangat, biar kumannya pada ilang. 

Sumber foto awul: Kompas

Selesai beli-beli sesuatu, makan-makan ringan sama main-main, sebelum pulang kita action lagi (",)v 


Menurut gue, sekaten ini unik. Unik sekali. Karena di Jogja ini, pasar malem seperti ini bisa menjadi wadah masyarakat untuk rekreasi, dan menyatukan berbagai macam kalangan dari yang kelas bawah sampai kelas atas. Bahkan, gak jarang juga kok ngeliat wisatawan asing yang berkunjung kesini :)

Ya, itulah Jogja, sederhana, namun berkelas. Punya banyak cerita. Sayang, aku nggak bisa mengabadikan moment hari H upacara sekatennya :(

 Foto:pribadi

Dadaaah sekaten, see you next year ya. Tahun ini pertama kali aku mengenalmu, menarik, sangat menarik. Tapi semoga tahun depan lebih inovatif dan lebih menarik lagi :)

You Might Also Like

0 Comments