Tips Outfit Kalau Lagi Jadi Panitia Acara

4:38 PM

Judulnya nggak penting banget, ya? Ya, kali kali ada yang nyari referensi. Sharing dikit lah yaa disini.

Kebetulan aku lumayan sering jadi committee atau panitia acara gitu. Dan, selalu kedapetan jadi tim acara. Idk Why! Tapi Alhamdulillah, emang itu yang saya suka.

Kali ini, aku mau share tentang outfit yang aku pake pas di acara ARTPRENEUR 2015 kemarin.

 

Okay, sekarang aku mau share sedikit tipsnya ya..

1. Pilih busana yang se-simple mungkin
Yap, jadi panitia itu pasti kan bakalan jadi seksi ribet, seksi mondar-mandir, apalagi kalo kamu kebagian jobdesc yang memang mengharuskan kamu bolak-balik kayak setrikaan. Ngurusin peserta lah, ngarahin pembicara lah, ngurusin snack, koordinasi sama penerima tamu, dan lain sebagainya. Maka dari itu, pilihlah baju, rok, celana, yang simple dan nyaman deh. Nah, biasanya kan kalo panitia itu udah ada atasannya, entah itu bentuknya kaos kayak yang aku pake ini, baju seragam bahan kaku, almamater, vest, dan lain-lain. Jadi, PR kita adalah nentuin bawahannya. Entah itu celana atau rok, pilih yang paling simple dan nyaman. Selain lihat dari modelnya, lihat juga dari bahannya.

Aku kebetulan baju panitianya kaos, jadi lumayan gampang untuk di mix sama apapun. Warnanya pun hitam, jadi netral. Enaknya pake kaos, tuh, lebih nyantai dan jadi nggak gerah. Sebagai panitia yang berada di balik layar, pastinya harus pilih gandengannya si kaos ini yang bisa bikin aku bebas gerak. Cuman, di acara kemarin, aku tetep mau mempertahankan sisi femininku, alias aku nggak mau pake celana dan pengen pake rok. So, aku pilih rok bahan kaos dengan motif garis-garis. Kenapa garis-garis? Jawabannya lanjutin baca, ya! :)

2. Jangan takut mainkan motif dan warna
Rata-rata, baju panitia itu polos, dengan satu warna dasar yang bold. Warna polos kayak gini sebenernya bikin kamu bebas berkreasi sama apapun.  Bahkan, kamu mungkin bisa rombak ulang si model bajunya sekalian menjadi model yang kamu banget. Kecuali, kalo emang ada SOP untuk pakai baju panitia sesuai aturan. Biasanya sih ini adanya di acara-acara formal lah ya..

Permainan motif dan warna sebenernya menunjukkan tingkat confidence kita, lho. Dari sekian banyak panitia yang pakai baju sama, kita gunain busana dengan warna dan motif yang asik biar apa? Biar biyur. Eh bukan, hahaha. Biar beda dengan yang lain, kan? Jaadiii, jangan takut main warna atau motif, yaaa bisa pilih-pilih yang sesuai dengan karakter kita, deh. Supaya karakter yang mau kita tunjukkin lewat style kita saat itu, lebih muncul.

Aku sengaja pakai motif garis-garis, supaya ngasih aksen bermotif tapi tetep casual, jadi nggak rame. Dan kebetulan aku emang pengen tampil sporty yet feminine gitu, deh. Aku pilih warna putih abu-abu supaya warnanya nggak berhenti di hitam, meskipun monokrom lagi hype tapi aku kurang gitu suka pakai warna yang dominan hitam (kecuali kalau lagi mood). Warna abu-abu juga bikin kesan terang dan nonjolin sisi feminin-nya rok yang aku pakai. Dan pastinya, bikin orang melirik rok itu ketimbang aku pakai rok polos. Kalau udah ngelirik roknya, pasti lihat kaosnya, oh, panitia. Gitu :'')) Nggak juga deng, haha.

Pemilihan motif dan warna ini juga bisa disesuaikan dengan style apa yang mau kamu gunakan di hari itu, apakah feminin, sporty, casual, vintage, atau gimana,

3. Sepatu, kunci kenyamanan yang paling utama
Nggak kalah penting, sepatu juga harus diperhatikan. Kalau emang kamu punya tugas yang harus mondar-mandir banget, pakailah sepatu flat, sneakers, sepatu santai, atau running shoes. Aku kebetulan pilih running shoes soalnya emang lg in the mood banget sama sepatu sport. Aku pilih warna abu-abu dan pink, supaya tetep menegaskan sisi ceweknya. Pink dari sepatu ini aku matching-in lagi sama kerudung yang aku pakai.

Intinya sih, pilih sepatu yang nyaman, jangan yang kaku. Pilih yang bantalannya empuk, yang enteng, yang nggak bikin kaki kamu sakit deh karena kelamaan berdiri, jalan, ataupun mondar-mandir. Biar semangat dan enerjik terus jadi panitianya. Hehe. Yaa.. Kalo boleh pake sendal jepit, aku mah pake sendal jepit sih! Hahaha.

4. Bawa tas kecil, kalau perlu
Nah, ini penting, terutama buat cewek. Dikira-kira aja, kalau emang barang 'printilan' kamu banyak, bawa aja tas kecil. Cewek nih ya, biasanya selain handphone dan dompet, masih ada kamera, kaca, tissue, dan lipstik (biasanya). Kalo emang mau dibawa semua dan kamu nggak pake celana cargo, ya bawalah tas kecil yang fleksibel. 

Aku biasanya pake tas kecil yang bahannya nggak kaku, jadi bisa muat banyak. Dan kalo nggak diisi pun, bentuknya bisa menyesuaikan. Lebih casual aja jatohnya.

Shoes : Nike | Bag : HANA | Skirt : Unbranded | Hijab : @iftabutik

Mungkin segitu dulu, ya, tipsnya! Lain kali disambung lagi.


Love, 
Putrie

You Might Also Like

0 Comments