Kuliner di Food Fighters Jakarta

6:41 PM

Mencoba jadi food blogger sejenak deh, tapi aku yakin pasti tetep aja gagal. Secara aku mah cuma demen makan, tapi kurang suka mendokumentasikannya terlebih dahulu. Biasa, tukang makan, ngeliat makanan ya langsung tancep aja tanpa ba-bi-bu. Nggak deng, becanda :p

Akhirnya nyobain tempat yang dua bulan terakhir hits banget. Kalo nggak salah, tempat ini baru dibuka sejak Agustus 2015. Yes, Food Fighters!


Lokasinya gampang banget dicari. Sebelahnya Blok M Square, persis di sebelah Fave Hotel Melawai atau sederetan ruko yang ada Gramedia-nya. Meski terbilang baru, tempat ini rame terus loh. Apalagi kalo weekend. Setiap hari, biasanya rame jam-jam sore pas pulang kantor gitu deh.

Sebenernya udah tau lama tempat ini, cuma baru sempet aja main kesini. Jarang main ke Blok M soalnya :)

Kebetulan aku kesana pas jam makan siang, sengaja sih biar nggak rame dan lebih nyaman aja. Pas sampe sana ya nggak sepi, tapi nggak rame juga. Ideal lah, masih banyak bangku yang kosong.

Aku salut sama interior-nya. Konsisten aja dengan barang apa adanya, tapi bisa jadi interior yang unik luar biasa. Bangkunya tuh pake bangku kelurahan yang lama gitu, udah berkarat pula. Tapi ya asik. Mejanya juga meja kayu biasa. Ada juga yang pake drum-drum bekas gitu.


Ada beberapa bagian dinding yang digambar khas-nya Food Fighters, semacam gambar-gambar pixel di mainan Nintendo jaman dulu euy. Hahaha. Ada juga dinding yang nggak diapa-apain, bener-bener alami hasil peluran tapi ya nambah interior jadi makin bagus juga. Coba dinding kayak gini dipasang di rumah, dijamin, dikira nggak punya duit buat bagusin tembok wekekek :))

Sayangnya disini agak gerah, pengap juga kalo lagi rame. Cuma ada blower di beberapa sisi aja.
Sampe disana langsung muterin dulu outlet-outlet yang ada di Food Fighters. Nggak tau persis ada berapa outlet, enggak ngitung, tapi nggak begitu banyak kok. Sebagian besar makanan disini adalah cabang dari Pasar Santa, misalnya Mie Chino, Judas, dan Kantin SD. Karena sebelumnya udah pernah nyobain jajanan seru di Pasar Santa, jadi sengaja kesini pengen nyari yang khas banget dari Food Fighters. Yap! Kakigoriiiiii~

Blue Kakigori, 35K aja!
Kakigori

Jadi si Kakigori ini adalah signature drink-nya dari Food Fighters. Ada beberapa warna, antara lain pink (strawberry), biru (pepsi blue), hijau (greentea dan melon), dan orange (jeruk). Aku agak tertarik sama warna kesukaan aku, biru!

Itu gelasnya emang ada dua. Gelas yang bawah semacam aquarium bening ukuran kecil gitu deh. Seingetku ya, waktu awal-awalnya Food Fighters ngerilis minuman ini, gelas yang bawah emang ada ikannya. Kenapa sekarang enggak ya? Apa karena ikannya dibawa pulang sama pembelinya? Atau ikannya ikut dimakan? :|

Harganya 35K aja. Isinya banyak, yang bikin unik pastinya cotton candy-nya itu. Tapi kalo untuk prosedur minumnya sih jujur agak ribet, kebanyakan isi bro! Hahaha. Isinya ada eskrim (kalo yang warna biru eskrim-nya vanilla), rumput laut, es batu (masih gelondongan, bukan serut), jelly, popcorn karamel, cotton candy dua warna, dan stik pocky sebagai gagang dari cotton candy itu.

Uniknya sih dapet, aku seneng. Segernya juga lumayan. Tapi untuk cotton candy-nya nggak tau kenapa agak susah dimakan, lengket. Dicomot pake tangan juga bikin tangan langsung lengket dan berwarna huft. Mungkin kebanyakan gula atau kadar pewarna-nya. Jadi untuk cotton candy-nya sendiri aku prefer ke gulali abang-abang SD yang kalo ditaro dilidah langsung ilang dan kerasa manisnya. Hahaha.


Oh iya, disini semuanya self service! Kita pesan makanan di outlet yang kita pilih, dikasih nota, bayar ke kasir, terus balik lagi ke outlet tempat kita pesan makanan tadi untuk ngasih struk pembayaran, lalu makanannya akan dianter ke meja kita. Harusnya sih, setelah kita bayar ke kasir, ada jasa yang anter struk pembayarannya gitu biar nggak mondar-mandir amat. Nggak kebayang deh kalo pas rame :))

Nah nyebelinnya, di Food Fighters ini beberapa pramuniaganya kurang ramah gitu, menurutku. Enggak tanggap. Ada nih satu outlet (disamarkan aja ya...) yang dimana pas gue mesen, pramuniaganya malah sibuk main COC. Kan kampret kan. Aku tuh nggak bisa diginiin, Mz :(

Oh iya, di Food Fighters ada promo dapet cotton candy gratis loh, buat siapapun yang ngefollow akun Instagramnya Food Fighters, @foodfighters.id :)

Ada anak kecil kegirangan dapet cotton candy! Hahaha
Selain pesen Kakigori, aku pesen beberapa makanan juga antara lain Black Noodles dari Black Jack, dan Beef Burger Waffle dari Zucker Waffle. 

Black Noodles by Black Jack
Black Noodles, 45K
Sebagai pecinta mie alias noodles addict, mie ini cukup menarik perhatian aku dong. Kebetulan juga kemarin lagi jam makan siang dan kondisi perut lagi laper, makanya sampe pesen dua makanan berat (but honestly buat gue burger waffle itu hanyalah cemilan hahaha).

Ekspektasi aku tinggi banget lah terhadap si Black Noodles ini. Karena warnanya hitam, mungkin terbuat dari bahan tinta cumi. Terus toppingnya seafood dan ayam ala ala mie ayam gitu. Jamur. Sawi. Bercita rasa mie ayam nan menggoda hati, iman dan perut yang jadinya bakal bergosip.

Tapi kalo menurutku si Black Noodles ini cita rasanya fail.. :(
Ayamnya gelondongan, dipotong gede-gede dengan rasa bumbu ungkep gitu, ayam kuning yang rasa kaldu/gulainya kuat banget. Ayamnya gak bohong sih, porsinya banyak, enak juga. Cuma jadi fail aja kalo dipaduin sama si Black Noodles-nya ini.


No sawi! Adanya selada, timun dan tomat. Lagi-lagi fail, menurutku. Menu peranakan yang nggak cocok di lidah aku. Ada juga telor ceplok yang nanggung, enggak tau kuning dan putihnya dimana. Andai si telor ceplok ini bentuknya sempurna, dengan kuning telur yang membulat di tengahnya, mungkin bisa jadi hiburan buat si penikmat Black Noodles.

Mie hitamnya belum ngeh sih dari bahan apa, tapi enak! Teksturnya lembut, kenyalnya dapet. Tapi bumbunya agak gimana gitu. Mirip pasta, tapi bukan. Mirip rendang, tapi bukan. Mirip gulai, dikit sih. Saya bingung itu rasa apa :| Secara penyajian oke kok, di cup gitu. Mirip Mie Chino. Tatanannya juga rapih dan kelihatan segar meskipun didominasi warna hitam dari Black Noodles-nya. 

Zucker Waffle


Kalo menu yang satu ini sih udah jadi andalannya Food Fighters banget kali, ya. Tiap acara TV yang ngeliput Food Fighters, pasti ngerekomendasiin si Zucker Waffle ini. Doi nyediain menu waffle manis sampe yang asin kayak burger. Mulai dari yang topping eskrim sampe isi daging.

Beef Burger Waffle + French Fries, 45K
Beli di Zucker Waffle ini abang-abangnya ramah, asik.  Seenggaknya gue nggak dikacangin main COC, halah~ Pas menu ini dateng, awalnya gue underestimate banget, kok kecil sih?!!! Dan seperti yang aku bilang di awal, buat aku, ini hanyalah cemilan.

Tapi pas dimakan,.. Kenyang banget! Super ngenyangin! Mungkin karena adonan waffle-nya bener-bener dibuat untuk mengenyangkan dan jadi makanan berat ya. Waffle-nya enak banget, lembut tapi renyah di luar.. Disajikan hangat. Super recommended! I'm falling in love with this menu :)

Dagingnya juga nggak boongin. Bener-bener kerasa tekstur dagingnya, tebel, nggak asin juga. Dikasih topping mayonaise sama saos sambal dan tomat. Sayang, nggak ada mustard-nya. Nggak tau emang nggak ada, atau nggak dikasih, atau mustard itu termasuk menu tambahan. Tapi, begini aja udah bisa nyenengin hati aku yang lagi gundah gulana dan perut aku yang lagi laper. Hahaha.

Untuk french friesnya, enak sih. Ditaburin garem sama black pepper kayaknya. Sempurna!

Signature Scarf & Jogger Pants : @iftabutik (on Instagram) // Bag : Joger // Pumb Shoes : Berrybenka
Overall, Food Fighters recommended lah untuk hangout atau jajan jajan lutchu gitu. Unik, tempatnya asik, makanannya enaaaa enaaaa~

Cuma ya, mungkin beberapa outlet-nya perlu nambah SOP soal keramahan dan cepat tanggap untuk melayani pembeli. Beberapa outlet loh ya.. Biar karakter konsumen yang kayak gue (gampang kecewa, red.) tetep bisa balik lagi ke Food Fighters ini. Hihihi.

You Might Also Like

0 Comments