Menjadi Wisudawan/ti Terbaik & Tercepat, Unforgottable Moment!

9:33 AM

Alhamdulillaaaah, Cumlaude I :''''')

Assalamualaikum! Alhamdulillah pada tanggal 8 Agustus kemarin, aku udah resmi jadi sarjana. Yup, setelah lulus dari bulan Juni, akhirnya aku bisa juga ikut seremoni yang menurutku masuk ke dalam peristiwa penting dalam hidup aku sih. 

Kenapa baru update di blog sekarang? Hehe. Kemaren sempet males banget ngeblog, masih ribet ngurusin sesuatu, printilan legalisir ijazah sana sini, masih tetep bolak balik kampus buat diskusi dan pamitan sama dosen-dosen, ditambah lagi ada beberapa project yang harus aku selesein, khususnya buat butik aku sendiri. Find on Instagram ya, @iftabutik to get discount and special price everyday! Promo ye, teteup.

Sebelum Agustus berakhir, aku pengen dong pastinya sharing tentang acara Wisuda aku kemarin ke kalian. Alhamdulillah, istimewa! Kayak Jogja; kota tempat aku kuliah. 

Kayak aku juga sih :D

Di-candid sama Papaku
Itu ngapain sampe copot sepatuuuu! Hahaha.. Gils euy, keluar gedung rame bangetttt, geraaah.... Dan langsung nyamperin temen-temen yang udah nunggu di luar. Kakinya pegel, sampe gemeteran euy karena kegerahan :|

Jadi Lulusan Terbaik dan Tercepat

Brooohhh and siiiisss! Seminggu sebelum wisuda (waktu itu posisinya aku lagi pulang ke Jakarta), aku ditelepon sama pihak akademik kampus. Dan dikasihtau kalo aku dapet penghargaan sebagai lulusan terbaik dan tercepat di periode wisuda yang aku ikutin.

Seneng banget! Sumpah rasanya pengen guling-guling di udara bertebaran dengan lope lope cinta sampai khatulistiwa. Hahaha apasih. Langsung aja aku ngasihtau Papa sama Mama aku, adik-adik aku, Mbah Kakung dan Mbah Uti yang ada di Jogja, dan mereka semua Alhamdulillah seneng. 

Karena predikat ini pun.. Aku bisa duduk paling depan di acara Wisuda. Paling pertama dipanggil untuk dipindahin tali toganya. Dapet penghargaan dan disebutin biodata sama CV-nya. Terharu banget broo sisssss :'''') Alhamdulillah. Terima kasih semuanya, cause i know this achievement nggak akan berdiri sendiri. Ada doa orang tua, ada dukungan dari keluarga, ada semangat dari temen-temen, ada nasihat dan masukan dari dosen-dosen, dan pastinya ada tantangan tersendiri dari orang-orang yang nggak suka sama kita :p

Tipsnya apa?

Pertanyaan ini keluar masuk kuping aku nih, udah aku jawab di beberapa kesempatan sih nah kali ini aku sekalian mau jawab disini juga yaaa.

Banyak yang nanya, tipsnya apa sih? Belajar terus ya? Gak banyak main ya?
Jawabannya, TIDAAAAAK!!!!

Asal tau aja deh, aku mah orangnya kan nggak bisa diem. Kerjaannya main terus malahan. Kalo lagi nggak mood pergi jauh-jauh alias blusukan wisata ke desa-desa terpencil yang ada di Jogja, palingan aku main ke mall. Ke Starbucks ngopi sama browsing. Ke Perpus Kota Jogja cari buku asik sama wifian. Ngumpul-ngumpul sama temen di warung kopi gitu.

Terus, kapan belajarnya?
Kadang saya juga bingung jawabnya gimana. Sedih sayah.. hahaha

Aslinya sih aku kalo belajar itu mood-mood-an banget. Aku punya tipe kepribadian sanguinis, which is aku pasti akan lebih milih apa yang aku suka untuk aku lakuin terlebih dahulu. Makanya, dulu kan waktu SMA aku dari IPA, dan disuruh sama papa, mama, guru-guru di SMA untuk nerusin ke Biologi, Kedokteran atau enggak Ilmu Gizi.. Tapi, aku tetep milih Ilmu Komunikasi. 

Kenapa milih Ilmu Komunikasi sementara di luar sana lulusannya berceceran dan kalo kerja diupahnya nggak seberapa. Kenapa milih Ilmu Komunikasi, emang nggak sayang sama belajar IPA-nya. Jawabannya cuma satu, karena saya suka! 

Makanya aku pengen banget belajar Ilmu Komunikasi sedalam mungkin, karena aku yakin dengan tipe aku yang Sanguinis, aku pasti akan selalu happy dengan tantangan apapun yang aku hadapin nanti. Aku pasti nggak akan males belajar atau kuliah. Yas, karena aku seneng ngejalaninnya.

Dan nyatanya... Bener! Aku sama sekali nggak pernah ngerasa males soal ngerjain tugas, selalu do my best di setiap tugas yang diamanahin ke aku, aktif organisasi, malah nemuin bakat-bakat baru lewat kuliah komunikasi, such as writing and public speaking.

Jadi intinya, do what your love and love what you do. Gitu :)

Mereka adalah orang yang paling bangga waktu ngedampingin aku nerima penghargaan dari rektor.
Me love you Papa dan Mama~!

Belajar kapan aja?

Nah, soal waktu belajar aku.. Aku nggak pernah punya waktu khusus untuk belajar. Dari dulu, aku lebih cenderung ke apa maunya aku gitu sih. Aneh ya. Emang. Hahaha. 

Tapi aku punya komitmen sama diri sendiri, kalau apapun yang aku pelajarin di ruang kelas, aku harus paham. Emang sih cuma teori, yang katanya bakalan beda sama di dunia kerja. Aku pun nggak menguasai seluruh materinya, apal dari A sampai Z. Nope!

But at least aku bisa paham, aku ngerti gimana paradigma, laju perkembangannya ilmu yang lagi aku pelajarin. Jadi, aku bisa menyesuaikannya dengan yang aku temuin di kehidupan nyata, di masyarakat, di kerjaan, supaya bisa lebih matang dan jadi lebih profesional.

Bahkan menurut aku, belajar itu nggak mesti di ruang kelas. Aku paling suka belajar tuh terjun langsung ke masyarakat, membaur sama mereka, memahami kondisi mereka, jadi kita lebih paham tentang fenomena komunikasi apa sih yang sedang atau telah terjadi. 

Cara-cara yang aku jalanin untuk terjun langsung ke masyarakat buat belajar, ada banyak. Yak balik lagi kepada personal aku yang hobinya main, emberan deh sis bro aku orangnya emang sosial banget. Suka ketemu orang baru. Suka sama suasana baru. Suka sesuatu yang dinamis. 

Misalnya, aku blusukan ke daerah-daerah terpencil di Jogja, tujuannya sih foto-foto, main ke desa wisata, nyari tempat wisata baru yang belum ada donaturnya, dsb. Tapi disana aku juga ngobrol-ngobrol sama penduduknya, tanya-tanya tentang kondisi mereka, desa mereka, wisata yang lagi dikelola, dan sebagainya. Fleksibel deh, asik pokoknya.

Kadang juga ngumpul-ngumpul sama temen-temen, itu juga bisa jadi momen belajar, kok. Intinya buat aku sih, hidup jangan serius-serius amat. 

Nggak selamanya yang berprestasi itu kaku. Justru yang fleksibel, maksudnya bisa menempatkan diri di berbagai situasi dan kondisi, dengan siapapun dia berbicara, itu yang reliable.

Dari banyaknya temen-temen yang dateng, ini dia teman-teman terbaik aku <3

Abis ini mau kemana?

Ini pertanyaan yang lebih sering mampir ke telinga. "Abis lulus mau kemana? Kerja dimana? Nikah ya? Atau lanjutin S2? Dimana? Dalam negeri atau luar negeri? Kalau luar dalem gimana?" 

So far sih kayaknya aku masih mem-PHP-kan diri aku sendiri. Hahaha apa sih. Yas jadi intinya aku masih bingung gitu bakal kemana. Jadi, tunggu aja skenario dari Allah yang nanti pastinya bakalan aku update juga kok di blog ini. Hehehe. 

Ini Mbah Kakung dan Mbah Uti aku. Selama di Jogja, aku tinggal bareng mereka, enggak ngekos. Hehe. And yes, Mbah Kakung yang ngebet banget nyuruh gue segera lanjut S2. Hahaha.

Predikat ini ancaman......

Nasehat dikit.
Jadi.. sempet baca tulisan temen aku, bahwa hidup ini sebenarnya hanyalah tentang cobaan. Kok cobaan? Emang nggak bersyukur ya?

Tapi bener juga kalo dipikir sih. Jadi katanya, cantik/ganteng itu cobaan.  Jelek apalagi. Pintar itu cobaan, oon apalagi. Sukses itu cobaan, gagal apalagi.

Sekali lagi aku pikir.. Dan ternyata benar. Predikat sebagai lulusan terbaik dan tercepat ini juga bisa jadi cobaan atau ancaman buat aku.

Dengan predikat ini, bisa banget bikin aku jadi sombong, kan? Jadi sok paling pinter, sok tertinggi dan lain sebagainya. Alhamdulillah, aku nggak pernah diajarin begitu, sih. Pun terhadap mereka-mereka yang pernah menganggap bahwa saya adalah saingan terberat mereka, hehe. Karena apapun yang aku jalanin, apalagi soal menuntut ilmu, semuanya aku niatin karena Allah. Niat ibadah. Niat untuk bisa bermanfaat bagi orang banyak. 

Dengan begitu hadirnya Allah akan selalu kerasa dalam setiap perjuangan aku, ada rezeki yang datang tanpa diduga-duga, ada berbagai kemudahan yang aku temuin bahkan kemudahan itu jadi sesuatu yang nggak logis, ada restu dan doa dari orang tua yang semua itu ada karena campur tangan Allah.

Jadi aku nggak pernah bertujuan atas sesuatu yang aku lakuin itu untuk menjatuhkan orang lain, apalagi niat saingan. Never! Karena buat aku itu  bukan cara aku, that is not my life's rules. 

Intinya,  predikat ini justru menjadi tantangan tersendiri buat aku untuk terus belajar dan bisa rendah hati. Kayak motto hidup aku :

"Keep being humble and knowledgeable at the same time."

My lovable sisters..
Adik-adik aku. Semoga kita bisa meninggikan derajat Papa dan Mama di dunia dan akhirat ya..

Sekarang, saatnya menjaga ilmu disertai dengan akhlak yang baik.. Karena ilmu akan barokah dengan akhlak baik tersebut. Jangan sombong, jangan angkuh, jangan cepat puas, jangan sok-merasa-paling-pintar sedunia akhirat,  jangan ngece orang, jangan lakukan apa yang dilakukan mereka yang pernah menjatuhkan dan meremehkan kamu sampai kamu bisa seberhasil sekarang :) 

Ingatlah bahwa ilmu yang bermanfaat (barokah) adalah salah satu amalan jariyah, kalau berilmu tapi akhlaknya tidak baik, maka sia-sialah amalan kita :)

Udah dulu, ya. Nanti disambung lagi.
Wassalamualaikum :)

Thankyou for all the gifts and whises, all of my friendssss! See you on top..  <3

You Might Also Like

1 Comments

  1. Kak... Congratt...mau tanya..ada ngg sih kak wisudawan terbaik tercepat di jurusan... Apakah yang pertama itu pasti terbaik tercepat kk? Makasih kk

    ReplyDelete