Awal Mula Saya Berhijab

4:48 PM

Oke jadi disini aku pengen cerita sedikit tentang perjalanan saya memakai kerudung yang Alhamdulillah istiqomah sampai sekarang. 

Aku pake kerudung sejak kelas 1 SD, dimana waktu dulu, sekitar tahun 1999, kerudung itu masih dianggep hal yang tabu untuk diperbincangkan! Silet kali Ahhhhh~

Iyaaa, nyadar kan gimana sih trend busana muslim jaman dulu? Kaku... Gitu-gitu aja.. Perjalanannya lambat, nggak dinamis kayak sekarang. Dikit-dikit musimnya berubah, trendnya apa langsung deh semua orang pada ngikutin, sampe segala ada jilbab Syahrini lah, jilbab mbak Hana lah, Hijab Zaskia lah, apalah apalah gitu..

Ya secara dulu belum banyak juga public figure di Indonesia yang berhijab..
Pokoknya karena hijab belum menjadi sebuah trend yang oke.

Bahkan dulu, masih sering ditemuin di beberapa kantor, yang ngelarang karyawannya untuk berhijab. Banyak juga di beberapa lingkungan sosial yang menganggap bahwa berhijab itu adalah sesuatu yang kuno, ketinggalan jaman, dan terlalu islami banget jadi nggak asik untuk diajak senang-senang. 

Hmm.. sekaku itu ya..

Mamaku juga baru-baru berhijab sekitar tahun segitu, 1998 atau 1999, lah. Pokoknya, aku kelas 1 SD. 

Waktu itu, aku inget banget, aku masih jadi murid baru gitu, baru banget masuk SD..
Kebetulan SD aku dulu SD Islam, tapi nggak mewajibkan murid-muridnya untuk berjilbab setiap hari, kecuali hari Jumat.

Dulu waktu di TK, aku nggak pake jilbab, yaa karena masih kecil juga..
Dan waktu jaman aku dulu belum ada tuh anak kecil yang udah dipakein jilbab, nggak kayak sekarang.. Subhanallah banget banyak orang tua yang udah mendidik anaknya untuk terbiasa berjilbab sedini mungkin, seneng liatnya. Termasuk orang tua saya untuk tiga adik perempuan saya :) Dan semoga menginspirasi aku ketika jadi mama nanti kalo punya anak perempuan. Hihi :)

Oke back to the topic.. 
Jadi seminggu pertama masuk SD, aku bener-bener nggak pake kerudung. Rambut masih dipakein bando ala-ala jaman dulu lah ya, bando yang mirip jaring laba-laba gitu (ngerti nggak? gue sih ada fotonya cuma malu mau nge-share hahaha...)

Tiba-tiba hari Senin di minggu kedua masuk SD.. Udah dibeliin baju putih panjang, rok merah SD panjang.. Dan dikasih kerudung putih ala-ala anak sekolah yang modelnya lagi kayak begitu adanya pada masa itu. 

Iya, di pagi itu aku dikasih wejangan sama Papa dan Mamaku, tentang gimana wajibnya seorang perempuan muslim yang harus memakai jilbab. Bahwa rambut adalah aurat.. Dan satu helai rambut hukumnya besar kalau sampai terlihat yang bukan muhrimnya.

"Tapi kan, aku masih kecil, Ma.."
"Justru dimulai sejak kecil, supaya nanti kamu nggak kaget dan bisa menikmati dari sekarang kalau pake jilbab itu enak."

Aku nggak mengeluh gerah, karena dari kecil aku emang nggak pernah ngerasa gerah berjilbab sih. Yang waktu itu ada di pikiran aku adalah, gimana ya kalo nanti aku diledekin sama temen-temen kelasku.. Kok penampilanku berubah.. Gimana ya nanti kalo aku nggak punya temen, dijauhin karena penampilanku beda sendiri.. Ya gitulah, namanya anak kecil.. Umur 5 tahun..

Dan ternyata.. Bener! Sampe sekolah semua mata langsung tertuju pada gue. Hahaha.. Ya ada yang nganggep aneh lah, ada yang nanya nanya kayak wartawan kenapa pake jilbab lah, ada yang ngiranya aku cuma pake jilbab hari itu doang lah.. Bahkan ada yang ngira kalo hari itu aku salah kostum, dikiranya aku pake baju muslim seragam hari Jumat.. Hahaha...

Tapi lama kelamaan mereka nggak mempermasalahkan. Pertanyaan-pertayaan itu paling muncul sekitar dua minggu pertama aku berjilbab.

Dan Alhamdulillah itu terjadi terus dan terus sampai aku kelas 6 SD. Dimana dulu temen-temenku bener-bener jaraaaaaaaaaaang banget yang pake jilbab. Bisa dibilang dari satu angkatan SD, nih.. Yang berjilbab itu cuma 3 orang deh kayaknya..

Dan lagi-lagi aku bersyukur atas kesempatan dari Allah yang mengqodar aku untuk berjilbab sejak kecil, bersyukur karena punya orang tua yang nyuruh aku untuk jaga aurat sejak kecil.. Yang akhirnya menjadikan jilbab kala itu sebagai... ciri khas aku!

Yes, ciri khas! Identity.. And then.. Trendsetter! :D

Karena setiap ada yang nanya, 'Putri yang mana, ya?' (secara nama putri itu kan pasaran banget yaaa dimana-mana dari sabang sampe meraukeeehhh)
Pasti mereka akan bilang, 'Itu loh, yang pake jilbab.'

Ya, sejak kecil aku merasa bahwa jilbab adalah identitas aku. Bukan hanya sebagai seorang muslim, tapi seorang Putri :))

Ya meskipun pernah ditolak mentah-mentah jadi Paskibra pas SD gara-gara pake kerudung ini.

Lalu waktu berlanjut, aku masuk SMP, tetep pake kerudung yang udah jadi identitas awalku dari SD. Aku ketemu beberapa temen-temenku yang kemudian pas SMP mereka baru mulai diwajibkan berkerudung sama orangtuanya. Tapi ya.. Ada juga yang enggak. Ya orang kan macem-macem sih, ya. Tapi sejak kapan seseorang itu berjilbab kan juga nggak menjadi tolak ukur keimanan seseorang. Nggak bisa sih.. Sangat tidak bisa.. 

Cuma dari perjalanan kehidupan aku ini, pelajaran yang bisa aku dapet adalah bahwa untuk menanamkan pendidikan moral dan agama itu harus dilakukan sedini mungkin. Ya.. Nggak perlu lagi beralasan "anak gue masih kecil", "ntar aja lah dia kan masih kecil, kasihan kalau dipaksa". Sebenernya mengajarkan anak itu kan bukan memaksa, tapi memberitahu dan mengarahkan mereka. Memang nggak bisa langsung, tapi bertahap. Namanya juga anak-anak :)

Apalagi di era yang kayak gini, banyak banget media-media informasi yang bisa mempengaruhi pergaulan anak.  Jadi, kalo kita udah menanamkan pendidikan moral dan agama dari kecil, nantinya mereka akan punya 'tameng' sendiri untuk meliterasi informasi dan membedakan mana sih yang boleh ditiru, dilihat, dilakukan, diapresiasi dan sebagainya, dan mana yang enggak :)

***

Seiring dengan berjalannya waktu, busana muslim di Indonesia juga nggak stagnan gitu aja. Alhamdulillah semuanya berjalan dengan dinamis, dan mulai hits itu kalo nggak salah tahun 2010-an, yaitu pas aku SMA kelas 2. 

Disitu temen-temenku belom banyak yang pake kerudung. Tapi nggak sedikit banget juga kayak pas aku SD.

Dan busana muslim atau trend berhijab mulai digandrungi masyarakat sejak munculnya Hijabers Community, yang menjadi sebuah komunitas para hijabers di seluruh Indonesia. Mereka berangkat dari frame of interest yang sama, membawa misi hijab yang modern sampai jadi sebuah lifestyle, dan Alhamdulillah sangat berhasil seperti kenyataan yang kita lihat sekarang. Commitee Hijabers Community rata-rata berangkat dari blogger, dimana aku sebenernya udah jadi blogger sejak tahun 2009 (kelas 3 SMP) cuma masih ngasal banget ngisi blog-nya. Buat tugas lah, nulis puisi lah, cerpen lah.. Apalah-apalah.. Sampe akhirnya itu blog angus karena aku lupa passwordnya jadi udah nggak kebuka lama..

Yap.. Blog ini adalah blog kedua aku. Ini juga bikinnya pas awal kuliah, yang udah niat banget pengen istiqomah ngeblog secara serius, yang isi dan tampilannya lebih aku banget yang sekarang lah. 

Ya ujung-ujungnya pun nge-blog nggak rutin-rutin amat juga sih.. Apalagi ada instagram.. Hehuehu...

Semenjak hadirnya Hijabers Community, banyak temen-temenku yang berhijab mulai pinter berkreasi sama gaya hijabnya. Ih bener deh, kreativitas orang jadi meningkat, begitu juga dengan kepercayaan diri seseorang pake hijab.

Dan ini yang aku rasakan, semakin kesini, semakin banyak temen-temenku yang mulai berhijab, bahkan punya gaya sendiri untuk identitas hijabnya. Keren!

Aku pribadi seneng banget, makin banyak temen-temenku yang berhijab, bahkan dari temen yang nggak aku sangka-sangka. Temenku yang tadinya bandeeeel banget, nakal, ya iya padahal dia cewek.. Baru-baru ini dia pake hijab.. Okelah kita nggak perlu mempermasalahkan, 'pake hijab kok akhlaknya berantakan?' / 'pake hijab kok bajunya ketat?' / 'pake hijab kok blablabla......

Kita nggak bisa menuntut orang sempurna, apalagi sesuai dengan kemauan kita. Mereka juga punya hak untuk berekspresi atas dirinya sendiri. 

Apresiasi keinginan mereka yang berniat untuk menutup auratnya, apapun modelnya.
Toh, kita juga belum sempurna, akan selamanya menjadi pembelajar.

Yang penting, sempurnakan diri kita sendiri karena amalan kita sendirilah yang akan membawa kita ke surga nanti, bukan amalan orang lain.
Syukur-syukur, amalan kita bisa memberikan manfaat dan inspirasi bagi orang lain yang ada di sekitar kita.

Jadi kata kuncinya :

"Tidak perlu ribut membuat orang lain menjadi seperti apa yang kita mau. Cukup lakukan apa yang kita mau itu untuk diri kita sendiri, berikan contoh yang baik bagi siapapun."

Hmm.. Udah dulu kali, ya. 
Lain kali disambung lagi.



Salam, 
Putrie.

You Might Also Like

0 Comments