Randu Sari Waterfall; Pesona Alam di Pelosok Desa

4:42 PM

Alhamdulillah, skripsi selesai!
Saatnya main.

Kali ini aku blusukan ke wisata alam di Jogja yang masih 'tersembunyi', belom banyak dijamah orang dan belom banyak yang tau juga. Namanya air terjun Randu Sari, letaknya di Dodogan, Dlingo, Bantul.




Tempat ini masih asri banget. Bener-bener nggak kayak tempat wisata, justru kayak lagi datengin desa orang untuk numpang main di air terjunnya (emang iya). Kalo mau kesini, bisa ambil jalan lewat Imogiri arah Hutan Pinus atau dari Patuk Gunung Kidul. Kebetulan sih, kemaren aku lewat Patuk. Patokannya, perempatan Pos Polisi Patuk, belok ke utara (kalo dari arah Jogja belok ke kanan), lalu ikutin terus aja jalannya. Di sebelah kanan kamu nanti bakalan ngeliat indahnya kota Jogja dari atas, beeeh! Indah bangeeet~

Setelah lurus ikutin jalan, patokannya ketemu pertigaan yang ada  pohon beringin di tengah jalan. Pohon beringin itu sih ditempelin papan penunjuk jalan ala kadarnya, yang nunjukkin kalo ke kiri itu ke arah Wonosari / Air Terjun Sri Gethuk, kalo lurus ke arah Hutan Pinus / Kebun Buah Mangunan. Nah, ambil deh jalan yang ke arah Air Terjun Sri Gethuk.

Ikutin lagi jalannya jangan belok-belok sampe ketemu green board / papan penunjuk jalan beneran yang dibikin sama Dinas Perhubungan (hehehe) sebelum pertigaan, yang nunjukkin kalo ke kanan itu ke arah Dlingo/Mangunan, terus kalo ke kiri ke arah Dodogan. Ambil yang ke arah Dodogan yaaa :D

Dari pertigaan itu, jalannya udah mulai naik turun ekstrim, nih. Cuma tenang aja, masih banyak rumah-rumah warga dan warung, kok. Jalannya masih lumayan rame, jadi ya, nggak begitu serem :D

Perhatikan kiri jalan kamu, sampe ketemu papan kayu penunjuk arah ala kadarnya bertuliskan Randu Sari. Belok deh, ikutin deh~
Nah, dari situ kamu ikutin papan penunjuk aja, kalau ragu, kamu bisa tanya warga setempat. Karena tempatnya emang pelosok dan masuk-masuk kampung berliku-liku lewat jalan besar, sedang sampe jalan kecil non aspal yang berpasir dan berkerikil. Kalo dilewatin mobil, masih bisa kok~

Sampe di parkiran, kita masih jalan lagi sekitar 200 meter ke arah bawah. Jalanannya nurun, PR nya sih pas pulang karena jalannya nanjak :D 

Masih ala kadarnya banget, ya. Semoga cepet maju jadi tempat wisata yang Heiiittzzzzz

Pas aku kesana kemarin sih, cuma nemuin satu warung punya warga setempat. Jual minum sama snack2 makanan ringan gitu punya warga yang rumahnya emang di sekitar situ. 

Dari parkiran ke air terjun Randu Sari kurang lebih 5-10 menit, lah (kalo nggak disambi foto-foto dulu) hahaha. Selama tracking nggak jarang kita bakalan ketemu warga-warga setempat yang pergi ataupun pulang dari kebunnya masing-masing. Yup, sambil bawa hasil kebun. Disitu, kita bisa berinteraksi sama mereka dan banyak dapet pelajaran dari mereka loh :)

Ngelewatin sawah hijau kayak gini, keren!


Ngikutin jalan setapak ini sampai ke bawah
Jalannya kurang lebih setapak kayak gitu, turunan dan belum ada fasilitas apapun. Jadi, kalo cuaca habis hujan, jalannya lumayan bahaya juga. Begitu juga, kalo berkunjung kesini terlalu sore dan pulangnya kemaleman, kanan-kiri belum ada lampu, jadi bakalan gelap gulita :D

Berkunjung ke air terjun shantik ini, baiknya sih antara pagi sampe jam 5 sore, lah. Apalagi kalo pagi, aduh pasti seger banget..

Cheers, dikit lagi sampe air terjunnya!

Mulai disini, suara gemericik air udah mulai kedengeran :D
Air terjunnya, cantik banget!
Kebetulan pas kesana lagi sepi banget, nggak ada pengunjung. Asli, kayak air terjun pribadi banget laaah duhh~ 


Di air terjun ini sih asiknya buat santai-santai sama ngerendem kaki ajaaa. Karena kalo buat berenang atau berendam, air terjun ini nggak sepenuhnya aman. Kurang lebih dalamnya sekitar 1,5 - 2 meter. Jadi, cukup bahaya juga untuk orang yang nggak bisa berenang. Kalo aku sih paling cuma ngerendem2in kaki sama ciprat-ciprat air aja di pinggiran :))

Ini lagi main air loh, bukan lagi berdoa :|

#ootd di air terjun ya sekali-sekali. Perginya awalnya cuma main nggak niat, jadi cuma sendal jepitan :D
Air terjun Randu Sari ini dikelilingi oleh pohon-pohon Randu, that's why this waterfall was named as Randu Sari. Tapi emang beneran, teduuuuh banget~ ditambah sama suara gemericik air terjun yang adem-adem gimana gitu, bikin tambah syahdu. Apalagi kalo pagi-pagi saat udara masih sejuk.

Air terjun Randu Sari ini masih minim fasilitas, karena baru beberapa bulan yang lalu juga dibuka jadi tempat wisata oleh para pemuda desa disana. Sempet sih, ngobrol-ngobrol sama pemuda sana, yang katanya mereka lagi nyari dana dari donatur supaya air terjun Randu Sari ini bisa dibangun dan diresmikan jadi alternatif wisata di Jogja. Hmm, kita doakan semoga cepet terealisasi, ya. Kalo jalanan tracking-nya dibuat tangga, tempat disekitar air terjunnya dibuat saung-saung adem, dibuat toilet umum, dibuat kedai-kedai penjual makanan, kan bakalan jadi hits, tuh. Kalo hits, pasti bakalan ngebantu perekonomian desanya juga, kan. Semoga :)

Air Terjun Randu Sari
Lokasi : Dlingo, Bantul
HTM : Free
Parkir : Mobil Rp. 5.000,- / Motor Rp. 3.000,- / Sepeda Rp. 2.000,-
Best Time : Pagi Hari
Tips : Jangan datang terlalu sore karena kalo pulangnya kemaleman jalanannya sepi, bawa minum, jangan pake alas kaki yang licin.

Yogyakarta, 26 Mei 2015
Selanjutnya, wisata blusukan kemana lagi? :D

You Might Also Like

0 Comments