Gunung Api Purba Nglanggeran ; Eksotis-me!

11:28 AM

Oke, saya bingung mau cerita darimana. Ceritanya ini ga ada sama sekali niatan untuk mengunjungi tempat ini, Gunung Api Purba Nglanggeran. Ya, dari namanya aja udah gunung. Gak cuchok banget dong sama style atau baju yang saya kenakan hari itu. Jeans, blouse dan sepatu teplek hadoooh -__- oke, saya saltum.

Awalnya itu, mau cari berita untuk lipsus (liputan khusus) ke beberapa tempat bareng teman-teman. Karena muter-muter dan tau-tau nyasar di deket daerah Patuk, Gunungkidul, akhirnya sekalian mampir ke Nglanggeran. Pengen tau desanya, pengen tau gunungnya, pengen tau tempatnya. Kayak apa. Pengen tau.

Kebetulan hari itu udah sore cyin, sekitar jam 4. Katanya sih, sunset kalo diliat dari puncak Nglanggeran bagus, katanya. Kan jadi makin pengen nyoba. Kalkulasi waktu, untuk naik ke puncak ngabisin waktu 1-1,5 jam. Ya, semoga pas.

Gunung Api Purba tampak dari jauhhhhhh...
Tiba juga di desa Nglanggeran. Jadi gini lho, nama gunung ini tuh sebenernya julukannya Gunung Api Purba, karena konon katanya (dan menurut penelitian juga sih), gunung ini sudah ada sejak zaman purba, ratusan juta tahun yang lalu. Wow. Bongkahan2 batu besar ini menunjukkan gunung ini pernah aktif pada masanya dulu, jadi sekarang pecahan2 gunung yang berupa batu itu masih ada. Di gunungnya itu memang ada sih seperti batu yang terjepit di tengah-tengah tebing yang menyempit, yaa pokoknya ada beberapa bukti gunung ini pernah aktif terus meletus dan batunya meledak kemana-mana ada yang kecil ada yang gede. Buktiin sendiri, datengin ya! :p

Nah, karena Gunung Api Purba ini terletak di desa Nglanggeran, seringnya gunung ini jadi disebut Gunung Nglanggeran. Oiya, desa Nglanggeran ini cuma terdiri dari 7 kepala keluarga lhoo.. menurut sejarahnya, desa ini memang ga boleh ada lebih dari 7 kepala keluarga. Kalo lebih, akan ada sesuatu yang terjadi (saya juga belum jelas tentang mitos ini). Jadi, setiap ada anak dari kepala keluarga yang menikah, harus tinggal di desa lain, spy jumlah kepala keluarga di Desa Nglanggeran tetap berjumlah tujuh.

Ini dibawah Gunung Nglanggeran. Batu yang ada di sawah itu juga bongkahan dari letusan..
Jadi gini, kalo temen-temen mau berkunjung ke Nglanggeran dari arah kota, kita ambil Jalan Wonosari lanjut nanjaaaaak untuk akses jalan ke Gunung Kidul itu, yang lewat bukit bintang. Nah di perempatan Patuk, nanti kita ambil kiri terus tinggal ikutin jalan deh. Kalo saya kemaren tinggal lurus aja soalnya dari arah Imogiri. Hahaha muter muter teroooos...

Sebelum masuk ke desa Nglanggeran, kita terlebih dulu ngelewatin desa Ngoro-oro. Di desa ini banyak banget tower loh, dari semua stasiun tv di Indonesia. Saya sendiri menjuluki desa ini sebagai "Desa Seribu Tower". Hahaha. Kayaknya semua stasiun transmisi cabang Yogyakarta ada di desa ini. Aaaaand.. saya nemu RCTI, yang dulu juga pernah jadi posko RCTI Peduli waktu Jogja dilanda gempa tahun 2006 lalu.


Oke, akhirnya sampe juga di GUNUNG API PURBA NGLANGGERAN. Kebetulan di deket loket karcis, ada warung kelontong gitu yang jual minum. Sipdeh, tracking gunung ini bakalan capek, saran saya bawa minum yang banyak ya!

Akhirnyah.

Tampak depan, itu batu segede gaban.
HTM Gunung Nglanggeran kalo pagi/siang cuma 3 ribu ajaaah, muraaah :3 Nah kalo sore sampe malem, 5 ribu ajaaah. Kenapa lebih mahal? Katanya sih sunsetnya banyak diincer, terus medan jalan kalo malam hari lebih menantang, soalnya kan gelap gitu. Ga ada lampu. Nah, kalo kita-kita belum berani untuk tracking mandiri, kita bisa sewa guide, satu orang bisa untuk satu rombongan kok. Biayanya sekitar 30ribuan.

Tampak sedikit, awal mula perjalanan kita 

Ketemu kakak-kakak Geografi UGM
Oke gini, jadi di Gunung Nglanggeran ini kita cuma tracking,  ngikutin jalan aja. Gak usah takut tersesat (halah). Jalan-jalan udah dibikin setapak gitu, menanjak, menikung, tajam. Ekkkkssstriiimmm... Ada gitu kita disuruh ngelewatin tebing yang sempit, udah gitu nanjak lagi. Nah saya bingung ini gimana kalo orang gendut ngelewatin..

Untung langsing. Btw, itu tas saya emang bikin ribet.
Ini mau ngemall niatnya malah ke gunung gimana ini... nyasar jauh banget.
Mallnya di kota gunungnya di desa saaaa -__-

Untung langsing.



Lihat batu di belakang dan di depan saya. Amazing..
Pokoknya jalanannya macem2 deh, ada yang nanjaknya pake tali, ada yang batu-batu gede segala dilompatin. Gampang sih, asik sih, iya asik kalo pakenya sendal gunuuuuunggggggg... minimal sendal jepiiiit..... dan saya, sepatu teplek. Cinderella minggat.

Bener banget, papan penunjuknya gaul deh.
Beberapa meter kemudian.......... ada jawabannya.

KYAAAAA~ Buat para jomblo-jomblo indonesia.
Gunung Nglanggeran ini punya 3 pos. Tiga puncak. Rendah-sedang-tinggi. Terserah mau berhenti dimana, pos satu itu udah cukup tinggi menurut saya, pemandangannya juga bagus. Semuanya bagus. Aaaahh alam itu indah...

Annnnd... finally. Sampailah saya di puncak Nglanggeran.


Pemandangan kebawah..

CINDERELLA MINGGAT.

Sampe atas langsung siapin kamera untuk motret sunset. Capeknya enggak kerasa, semuanya terbayar lebih dari lunas dengan panorama super indah dari Yang Maha Kuasa. Teriak sekenceng-kencengnya, menikmati angin yang berhembus dengan tenangnya. Di atas sana tenang banget, bisa nikmatin pemandangan sejauh apapun mata memandang, seluruh Jogja kelihatan meski kecil-kecil. Kebayang kalo malam hari, lampu-lampu rumah penduduk akan menyala menyerupai kelap-kelip bintang di angkasa. It's rock and free, for sure!

Selain menenangkan, puncak Nglanggeran ini menurut saya juga romantis. Beberapa spotnya bahkan dijadikan tempat untuk tempat karya-karya fotografi, termasuk pre-wedding.

Di puncak Nglanggeran juga bisa dijadikan tempat camping atau berkemah. Kalau bawa peralatan kemah seperti tenda, api unggun, dan lain-lainnya sendiri, kita gak perlu bayar apa-apa. Cukup bayar tiket masuk aja. Tapi kalo kita gak punya tenda, disana juga ada penyewaan tenda sih. Sounds so good ya! Kapan yaaa bisa kemah disini, pas solat langsung menghadap ke alam seperti ini.. Subhanallah..

Btw, alhamdulillah sepatu nggak mangap, nggak rusak, nggak jadi 'hanya tinggal kenangan'. Flat shoes cokelat muda kesayangan aku ini awet, gak ngerengek apa-apa dibawa naik dan turun gunung dengan medan yang ekstrim gitu. Tapi resikonya, kaki saya jadi lebih pegel dari sekedar pegel, termasuk jari-jarinya dan itu saya rasakan sampe sekarang. :|

Bermain dengan alam itu emang seru, seru ga ada habisnya. Cintai alam, jaga alam dan jangan lupakan alam. Tanpa alam, kita nggak bisa hidup...

Hasil jepretan ketika sunset tiba ada di post selanjutnya ya!


Yogyakarta, 29 Maret 2013
Sayang Allah, Sayang orang tua, Sayang lingkungan.
Gak punya pacar, tetep sayang lingkungan.

You Might Also Like

0 Comments